NOSTALGIA KU DI DUNIA PENULISAN

untuk karya seniku

Sunday, February 11, 2007

barah payudara

Ya Allah, semalam saya dikejutkan dengan satu berita sedih, sayu lagi menggerunkan. seorang dari saudara dekat saya yang sudah disahkan menghidap kenser payudara sejak 6 tahun dahulu kini sudah semakin tenat (tahap 4) yang mana sel kenser sudah merayap sampai ke paru2. saya sudah melawatnya sebaik mendengar berita sedih itu. yang membuat saya menitiskan air mata ialah melihatkan ketabahannya bersama suami melawan penyakit maut itu.

Saya yakin, doktor sudah menerangkan keadaan penyakitnya dan dia sudah maklum tahap kesihatannya serta mungkin juga jangka hayatnya namun dia tampak biasa malah masih mampu tersenyum dan tertawa. Sepatah katanya yang benar2 membuat saya hiba : (SELAGI ADA NAFAS, SAYA MAHU TERUS GEMBIRA). Aduh. Tersentuhnya perasaan saya. saya yang mengesat mata yang pedih sedangkan dia terus tersenyum.

Dia menunjukkan sebuah buku catatan kecil di tepi bantalnya, katanya sebuah catatan perjalanan hidupnya selama melawan penyakit, bagaimana semangatnya dibekalkan suami yang tidak putus2 memberi peransang. Anak2 yang serami 2 orang (12 & 6 tahun) turut memberinya semangat. Meski sebelah payudaranya sudah dibuang 6 tahun dahulu namun suaminya langsung tidak pernah menyebut kekurangannya malah saban hari memujinya kian cantik dan kian bergaya walaupun berat badan semakin menurun dan dia kian cengkung. disangkanya dia sudah bebas sepenuhya, mana sangka dalam gembira rupa2nya sel kenser semakin membiak. Aduh, sepanjang malam saya gagal melelapkan mata. Ini masa dia, masa kita belum pasti lagi.

Apa yang penting, setiap wanita harus peka pada perubahan diri. Periksa sendiri anggota penting kita jangan sampai terlewat.

5 Comments:

At 7:36 PM, Blogger Mersik said...

Aduh..kasihan sungguh. Sy pun baru minggu lepas melawat kakak ipar yg menderita sakit yg sama sejak 4 thn lalu.

menitis airmata ini melihatnya. Bertambah terhari lagi apabila terkenangkan anak2nya serta suaminya yg saban hari bermimpi ngeri akan hari2 perpisahan..

Ya, lah samalah kita mencegahnya sebelum terlambat.

 
At 10:08 PM, Anonymous Anonymous said...

Emmm ngeri juga dengar berita ini. Tidak cuba berubat cara kampung ke kak?
(Terima kasih atas komen, pendapat dan nasihat kak di blog saya :)

 
At 3:34 AM, Blogger Rasha_rz said...

Memang ngeri Sf, Mersik tapi apa boleh buat,janji Allah..., siapa kita untuk menolaknya. itulah kata orang tua2, berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Sebenarnya kenser tidak ada ubatnya, pembedahan dan kimoterapi hanya untuk menyambung sedikit lagi hayat pesakit. Penawar juga ada tetapi sekadar membekal sedikit ketenangan. Wallahualam...

 
At 12:04 AM, Blogger Arlina said...

Ya allah,takutnya.kanser ni memang pembunuh wanita no 1.minta dijauhkanlah.

 
At 7:50 AM, Blogger zalisa maz said...

sama2lah kita menjaga kesihatan

 

Post a Comment

<< Home